Pengalaman Sunat Untuk Pertama Kali

Hallo semua, udah lama ngga ngepost nih. Mumpung lagi hujan dan BBM naik, gue mau cerita penglaman gue waktu gue sunat. Ngga nyambung goblok -_-. Ah, biarin :) yang penting pengalaman yang cuma satu kali dalam seumur hidup gue ini, gue inget dan akan gue ceritain ke anak cucu gue nantinya. Ini sama sekali ngga menjurus ke ceirita sex atau cerita dewasa apapun. 

Ya, perlu kalian ketahui, baik cewe, cowo atau yang lainnya, sunat itu hukumnya wajib bagi laki-laki muslim. Sunat memiliki manfaat tertentu baik dari segi jasmani dan rohani. Jadi gue sebagai laki-laki tulen 100% di umur gue yg 19 tahun ini, otomatis gue udah sunat dong. Masa belum lah, nanti malu sama ibu doktelnya :D

Ok, aku mulai dari waktu SD kelas 6. Aku termasuk anak cowo yang paling telat sunat diantara teman-temanku. Temanku ada yang sunat kelas 4, kelas 5, bahkan ada yang masih kecil disunat. Nah, karena berhubung gue agak ngeri mendengar cerita orang -orang bahwa rasanya orang sunat itu kayak digigit hewan. Ada yang bilang harimau, semut, buaya, capung ih, gue pikir itu hewan ngapain gigit-gigit ya hahaha.. Nah, akhirnya menjelang pendaftaran SMP, gue sunat deh.

Gue sunat tanggal 24 September 2007, gue masih inget. Soalnya perhitungannya dua hari setelah gue ulang tahun. Gue lakuin kewajiban gue itu di desa mama gue di Tanjunganom, Rakit, Banjarnegara. Tempat gue juga menuntut ilmu dari SD sampai kelas 4 sebelum gue pindah. 

Nah, dimana-mana kalau sunat itu banyak persiapannya kan, heboh sana-sini padahal cuma mau dipotong doang. Sore-sore, gue berangkat ke tempat pemotongan itu, di tempat mantri desa. Gue dan beberapa temen dan keluarga gue naik mobil pickup/ taxi mbe/tlompakan lah, beda-beda namanya. Otomatis gue duduk di depan bareng bapak aku dan pak supir tentunya. Jarak dari rumah gue ke pak mantri sekitar 6 km-an. Dan disana gue disambut oleh pak mantri. 

Gue masuk ke bilik dan gue suruh tidur, gue sudah pakai sarung waktu itu, jadi tinggal dinaikin. Nah, gue dibilik itu bareng bapak, kerabat dan pak mantri. Gue diajak cerita gitu sama pak mantri. Sok akrab banget dia. Mantan gue aja ngga seakrab itu.

Terus titit (next:t) gue dipegang-pegang oleh tangan yang sudah beratus-ratus kali pegang t itu. sungguh mengerikan. Terus t gue di suntik. Suer sakit banget waktu itu, aku sampai nangis meneteskan air mata kesedihan yang tak tersampaikan :) Eh, tapi beneran sakit loh. Tapi bukan kaya digigit harimau lah. Konyol, kalau digigit harimau ya ngga ada anak laki-laki dewasa didunia ini. 

Ternyata suntikan mematikan itu adalah obat bius, biar t gue mati rasa. So sweet banget kan. Ealah, titi gue malah disuntik lagi, sambil di kocok-kocok gitu, sambil si mantri nannyain masah terasa ngga. Gue bener-bener mampus waktu itu. Gue bingung, kalau masih bilang terasa, berarti disuntik terus sampai ngga terasa, kalau gue bohong, nanti pas dipotong gue sakit banget. AGGGHHRRR. Ah mending disuntik berkali-kali kan. Nah, yang gue rasa si suntiknya sampai 5 kali. Celes, lo mau suntik lima kali dalam waktu yang relatif berdekatan?

Nah, akhirnya si mantri nyiapin golok, eh alat buat motong lah, ngga liat aku alatnya. Katanya pakai leser. Oh, mungkin kaya supermen ya :). Terus simantri berdoa dan mulai potong. Sungguh tak terasa apapun. Cuma tercium bau gosong yang sungguh nikmat. Aku inget bapaku bertanya ke mantrinya. "Kok, ngga keluar darah ya?". Ya elah,. kalau keluar darah, nanti gue tewas kehabisan darah, soalnya di bawah, kaya kran galon. heheh..

Gue dikasih liat hasil potongan yang bentuknya aneh udah dibungkus plastik, ngga tau nantinya mau diapain. Mungkin mau di awetkan, dibuat cincin? Ah ngga tau, yang gue tahu, itu adalah potongan dari tubuh gue, yang akan berhenti tumbuh bersama gue. 

Setelah itu, gue keluar bilik dan pulang. Gue bayar mantrinya lupa berapa, tapi dikembaliin 100.000 eh. Gue pulang dan sudah banyak orang, kaya mau nyambut presiden di bandara gitu. Terus gue duduk di kamar gue. Beberapa orang mulai berdatangan dan mulai ngasih gue uang. Gila nih, ngapain gue dikasih uang? Heran. Tapi, gue terima saja dengan senang hati :)

Terus gue makan, sesajen :) Macem-macem banget makanannya. Kata mama gue, ini makanan enak terakhir kali ini yang gue boleh makan. Ada sate tapi malah alot hehehe.. Terus suasana muali sepi, sunyi dan gue mengantuk. Gue mulai merasakan bius gue hilang dan rasa pegal melanda. 

Gue taruh kipasa angin kecil di bawah sana biar rada adem. Aduh, gue malah kebelet pipis dan gue kekamar mandi dibantu kakek gue dan waktu air seni gue keluar ahhh sakit coy. 

Dan gue tidur kemabli sambil kipas angin tetap berada di bawah sana. 

Hari, hari setelah itu begitu menyeramkan, trauma akan kencing dll. Dan akhir memang hasilnya bagus kok, ngga kaya digigit harimau.

Dan gue bangga sebagai lelaki. :) Untung gue ngga hidup dijaman dulu ya, bayangin aja, obat biusnya pake air dingin. Motongnya pakai golok. Lo mau? Tanyain kakek lo hehehe..

Ok, terimakasih, sekedar cerita ya. Jangan di bikin serius. Malah jangan pikiran jorok ok :)
© Aran Setiadi since 2014. Powered by Blogger.