See You Later GI Dieng

#HelloNovember, Hello semuanya. Hari ini hari pertama di bulan November, udah bikin wish belum nih? Apa harapan loe di bulan ke 11 ini. Loe harus punya rencan untuk 30 hari bulan ini, biar loe ngga bingung dan hari-harimu ngga sia-sia. 
gi dieng, app purwokerto, dieng,
Crew GI Dieng 2014
Ok, gue mau cerita tentang gue ini yang sekarang udah dipindah tugaskan di tempat baru. Yang dulunya di Gardu Induk (GI) Dieng, sekarang SK pengangkatan aku di GI Purbalingga. So, gue harus jalanin dan terima. Kan ini namnya pekerjaan, ini hidup, penuh perpindahan.

Ya, gue flashback sedikit kenangan gue selama gue di GI Dieng. Gue pertama kali menginjakan kaki gue di GI Dieng kalau ngga salah bulan Desember. Pas Gue ikut pekerjaan pemasangan kabel fagnet. Pas di GI, aku ketemu warga sana. Ketemu si bos, Pak Daiwan Sekti Aji, Sulistyo Frinanto senior gue, dll. Setelah selese pekerjaan aku kembali di Dieng. Waktu itu aku inget, pas lagi gerimis aku mbantu Mas Sulis nutupin semanan baru pake kardus. Hahaha.. Memang si waktu itu gue masih belum dapat keputusan resmi dari menejemen kalau aku di tempatin ke situ tapi kan udah denger isu-isu. :) 

Di hari Jum'at yang cerah, setelah senam pagi, siswa OJT (Training) diumumkan dipindah ke GI. Temenku Anggie di GI Mrica (Banjarnegara), Firman di GI Kebumen, Mahmud di GI Rawalo (Banyumas) sedangkan aku kebagian di GI Dieng (GI tertinggi di pualau jawa). memang sungguh shock waktu itu. Aku di tempatin di daerah dengan suhu yang dingin. Tapi aku tetap semangat untuk meraih mimpi. Ya, Aran Siap!
gi dieng, pln dieng, pln, gi tertinggi
GI Dieng
Saya ke GI Dieng kembali saat pekerjaan pemeliharaan batere, sampai nginep 4 hari disana. Bareng Mas Eka, Mas Eko dan Pak Guris. Saya sambil pengenalan juga. Saya liat Pak Sadiman dan Mas yayan waktu itu lagi ngecat aku sempet ikut juga sih. Terus Satpam GI Dieng yang namanya Pak Budi, satpam terbaik APP Purwokerto tahun 2014. Dia ngajakin salaman gitu.

Setelah itu hari-hari baru di GI Dieng. Bertemu orang-orang baru dan sistem kerja baru, beda sama di basecamp. Dulu aku masih tidur di GI, pulang ke rumahnya kalau Jumat sore, berangkat lagi Senin pagi. Kebayangakan dinginnya suhu di deing malam hari. Super dingin, tapi untungnya ada heater (pemanas) jadi suhunya cukup normal. 

Sampai akhirnya, salah satu dari warga GI Dieng pensiun, Pak Kasdi. Dan gue akhirnya gantiin posisi dia. Gue muali ikut sift. Jadi bisa sering pulang rumah.

Kebersamaan di GI Dieng saya rasa paling istimewa. Tidak ada gep antara pegawai, satpam, cleaning service, mandorline dan cleaning service. Kami semua sama. Tapi kami juga paham tugas kami masing-masing dan saling memahami. 

Selama di GI Dieng, ngga tau kenapa gue paling akrab sama Mas Yayan. Dia operator 20KV. bahkan saya sering main ke rumahnya. Alasannya mungkin dia di rumah sendiri, rumahnya pinggir jalan, jadi enak kalau mampir. Hehehe...

Sampai akhirnya saya mendengar kalau GI Dieng akan "dibubarkan", memang tidak sepenuhnya dibubarkan tapi pegawainya di pindahkan. Ini merupakan keputusan menejemen dan tentu sudah dipikirkan matang-matang. Saya mendapat SK pengangkatan di GI Purbalingga bersama Mas Sulis.

Hari-hari setelah isu pemindahan itu begitu membingungkan. Rasanya seperti melayang diudara. Harus meninggalkan warga GI Dieng dan lingkungan yang sudah berkawan denganku. Itu sungguh menyedihkan.

Hari-hari terakhir di GI Dieng gue manfaatkan sebaik mungkin. Kami mengadakan acara perpisahan. 11 September 2014 kami mengadakan acara perpisahan. Semua warga GI Dieng berkumpul dan bakar-bakar sate. Waktu itu sungguh menyenangkan. Banyak orang karena boleh membawa keluarga. Aku senang banget waktu itu. makan bareng dan ndopok bareng sampai malam. Dan paginya kami menuju bukit Sikunir untuk menyaksikan sunrise. 
Diki Firmanto, Rosid, Sate, Bakar Sate, Bakar-Bakar
Tukang Satene Wong Mbanjar
GI Dieng
Makan-makan
dieng, gi dieng
Temukan sosok aneh disini
Dan perpindahan ini diundur sampai waktu yang tidak ditentukan, ngambang. Memang menejemen masih sibuk mengurusi MOU (kesepakatan) antara pihak Geo Dipa dan PLN. Itu membuat gue masih tetep di GI Dieng dan masih bisa bareng sama warga dieng. 

Alhamdulillah kabar menyenangkan juga terdengar, akhirnya gue diangkat menjadi pegawe PLN. Dan kami mengadakan syukuran dan perpisahan kembali di GI Dieng. Kami makan-makan disana. Mantap dah. Kali ini menunya bebek. Wek Wek Wek :) Sorenya kami muncak gunung Bisma depan GI melihat sunrise tapi amlah ZONK asem e

GI Dieng, Dieng
Pengarahan dari Si Bos
Rumputnya Ngga Kehujanan
Saya dan Mas Sulis
Bisma, Bukit bisma, Gunung Bisma, Pegunungan Bisma
Tim Pendaki
Sampai kabar menyedihakn kembali aku denger. Pak Khabib, datang ke GI Dieng dan mengabarkan bahwa mulai 1 November 2014, kami di pindahkan. Jleb. Rasanya campur aduk waktu itu. Tapi aku tutup-tutupi dengan senyuman manis ku hehhe...

Akhirnya, kami bikin acara lagi. Kami main ke rumah si Bos dan wisata bareng. Gue tulis ceritanya disini. Itu menambah rasa kekeluargaan kami.

Dan, hari-hari terakhir akhirnya datang. Aku jadi sering foto-foto lingkungan sekitar dan warga GI Dieng. Walaupun masih bisa bertemu, tapi kami tidak akan sama rasanya kaya bertemu dulu. 


Hari terakhir, tidur bareng Mas Slamet, hari terakhir opname, hari terakhir memberi makan ikan dll. It's so sady. :'( 

Bye kasur, bye ikan, bye bendera, bye kompor, bye PMT, bye TV, bye komputer, bye ruang rokok, bye semuanya. 

Terimakasih atas kerjasamanya, mohon maaf jika ada kesalahan. Saya akan pindah, doakan saya agar lebih baik lagi dan dewasa. Doakan saya untuk meraih mimpi-mimpi saya. Aku tidak akan melupakan senyuman "busuk" kalian :)) . Kalian lucu :) Saya sangat suka di GI Dieng, makannya saya sering ke situ, walaupun tidak piket. Terimakasih semua. 
See you later :)

 dieng, gi dieng, dieng

© Aran Setiadi since 2014. Powered by Blogger.